NowWhyTwo Moscow

Wadah bicara. Kuatkan Iman Teruskan Amal~

Angan-angan (Kemungkinan) vs Kematian (Kepastian)

Dari Anas r.a., katanya: “Nabi s.a.w. menggariskan beberapa garis, lalu beliau bersabda:

“Ini adalah angan-angan manusia sedang ini adalah ajalnya. Kemudian di waktu orang itu sedang dalam keadaan sedemikian – yakni angan-angannya masih tetap panjang dan membumbung tinggi, tiba-tiba datanglah garis yang terpendek – yakni garis yang memotongnya iaitu kematian.”

(Riwayat Bukhari)


Keterangan:

Dalam hadis yang mulia ini, Rasullullah saw menjelaskan tentang lumrah kebanyakan manusia itu sendiri, iaitu terlalu kuat atau tinggi angan-angannya..Kita mampu memasang angan-angan yang kadangkala kita sendiri tidak mampu untuk mencapainya..sedangkan sedar atau tidak kita hanya merancang atau memikirkan tentang sesuatu yang belum pasti… ia hanyalah kemungkinan!

Namun begitu, amat menyedihkan kerana tidak ramai di antara kita yang selalu memikirkan tentang sesuatu yang pasti…iaitu ia pasti menimpa diri kita, mahu atau tidak, rela atau terpaksa, ia akan tetap berlaku tanpa dilambat atau dilewatkan walaupun sesaat..ketahuilah itulah kematian, suatu kepastian!

Bagi seorang hamba yang betul-betul beriman kepada Empunya dirinya, dia akan sentiasa mengingati mati…dan dengan berbuat demikian, maka hidupnya akan sentiasa terarah ke arah itu. Maksudnya, segala perbuatan dan amalan dalam kehidupannya adalah sebagai persiapan untuk menghadapi kematian itu, alangkah beruntungnya!

Di dalam Al-Quran, Allah swt telah menjelaskan tentang kepastian ini dalam begitu banyak surah.. hal ini membuktikan betapa pentingnya hal kematian ini dititik beratkan..hidup di dunia ini hanya sementara dan hanya sekali..maka janganlah sia-siakannya..alangkah ruginya! Ia juga hanyalah medan ujian daripada Allah swt untuk menguji siapakah di antara hambaNya yang betul-betul beriman kepadaNya..

Justeru, marilah kita sama-sama bersegera mengingati kematian, kerana ia sesuatu yang pasti dan akan menjemput kita bila-bila masa..mungkin hari ini, esok, lusa atau bila-bila masa yang sudah ditetapkanNya tanpa kita ketahuinya..

Imam Al-Ghazali menjelaskan, sesungguhnya perkara yang paling dekat dan hampir dengan kita semua, itulah kematian..maka soallah diri sendiri, adakah kita sudah bersedia untuk dijemputNya? Jika jawabnya belum, maka bersegeralah selagi nyawa dikandung badan..selagi jasad belum kaku tanpa roh..selagi belum terlambat..

Sesungguhnya kita milik Allah swt, dan kita akan kembali kepadaNya!

Allah Ta’ala berfirman:

“Setiap jiwa itu akan merasakan kematian. Hanyasanya engkau semua itu akan dicukupkan semua pahalamu nanti pada hari kiamat. Maka barangsiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan dalam syurga, maka orang itu benar-benar memperoleh kebahagiaan. Tidaklah kehidupan dunia ini melainkan hartabenda tipuan belaka.” (ali-lmran: 185)


“Seseorang itu tidak akan mengetahui apa yang akan dikerjakan pada esok harinya dan seseorangpun tidak akan mengetahui pula di bumi mana ia akan mati.” (Luqman: 34)


Allah Ta’ala berfirman lagi:

“Maka apabila telah tiba waktu ajal mereka, tidaklah mereka itu dapat mengundurkannya barang sesaat dan tidak kuasa pula mendahuluinya.” (an-Nahl: 61)


2 Comments »

  1. mohon share:)

    Comment by ahmad suaidi | November 9, 2012 | Reply

  2. want gambar rajah nye? ^_^

    Comment by Kaidoz Lime Reviera | October 20, 2013 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: