NowWhyTwo Moscow

Wadah bicara. Kuatkan Iman Teruskan Amal~

Pemikiran kau diserang mereka

Anak mudaku,
Apakah yang kau lakukan itu?
Kenapa kau masih di situ,
kaku,
tidak bergerak,
apa yang berlaku di luar sana,
kau tidak pernah mahu ambil tahu.

Continue reading

November 19, 2009 Posted by | Akhlak, Puisi, Tazkirah, Video | , , | 2 Comments

Terima Kasih Ya Allah

pelabuhan

Pernah aku hilang arah

Terumbang-ambing

Tercari-cari satu pelabuhan

Siapa aku?

Kenapa aku di sini?

Ah..

Aku hanyut dalam dunia

Dunia yang kurasa sangat indah

Tapi hati ini masih mencari-cari

Mencari sesuatu yang hilang

Tiba-tiba kau menyapa

Aku kaget

Siapa kau?

Kenapa aku?

Pergi,pergi,pergi

Tapi kau tetap di situ

Tetap menanti

Tetap menunggu

Dengan lembut kau menyentuh

Dan… aku tersentuh

Kini..

Aku tahu siapa aku

Kenapa aku di sini

Ku temui satu pelabuhan

Punyai arah

Punyai tujuan

Terima kasih Ya Allah kerana hidayahMu ini

Tak terucap syukurku

Moga Ya Allah

Aku tetap bersamanya

Selamanya..


November 10, 2009 Posted by | Puisi | , | 1 Comment

The road not taken

life is about making decisions…. Saban hari kita harus membuat pilihan, Contohnya hari ni nak masak ape ye? Nak pakai baju apa pergi kelas? Nak study ke nak layan You Tube kejap ek?. Kita sering dihantui dengan persoalan tentang pemilihan kerana kita sering diberi banyak pilihan. Tapi pemilihan yang sukar untuk dibuat apabila kita harus memilih satu di antara dua. Hanya two choices available. Sudah pasti kedua- dua pilihan yang ada ini dilihat sama baik dan sama bagusnya.

‘Dan kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan ( kebaikan dan kejhatan)’ (90:10)

Hakikatnya, manusia itu harus memilih. Dan setelah dia memilih pilihan tersebut dia harus bertindak mengikut pilihan itu. Sudah pasti apa pun tindakan yang dia bakal ambil, dialah yang harus memikul beban tanggungjawabnya selepas itu.

‘setiap orang bertanggungjawab atas apa yang dilakukannya’ (74:38)

Maka pemilihan yang harus kita buat adalah sangat penting dan kita harus betul-betul memilih agar tidak rugi dan menyesal dikemuadian hari. Namun  Allah itu tidak zalim. Dia tidak membiarkan kita begitu sahaja terkontang-kanting tanpa sebarang bekalan dan petunjuk.

Allah memberi kita keupayan untuk menganalisa, mengenal kebaikan dan kita juga berupaya untuk mengenal kejahatan dalam apa yaang kita lalui. Allah juga memberi kita akal untuk berfikir dimana akal yang waras yang menentukan garis tindakan tindakannya, dan oleh kerana itu bertanggungjawab terhadap segala tindakkan dan keputusan.

Allah juga beri kita hati untuk merasa dan memahami. Namun harus ingat, kita harus bijak membezakan adakah itu penunjuk dari allah atau lintasan hati yang berdasarkan keinginan nafsu semata.

Continue reading

November 7, 2009 Posted by | Puisi, Tazkirah | , | 3 Comments

Bila Tuhan Katakan Jadi

Wahai jasad yang lembut jiwanya

kau secanting hajat di hati bonda

penggalas doa garapan ayahanda

moga menjadi yang tangkas akalnya

memekar hati bertuankan Tuhan

memutik diri berperikan iman.

Bila Tuhan katakan jadi

kau senyum persis bidadari.

Bidadari resminya tidak mengguruh

sungguhpun dunia menyalak lagu-lagu neraka.

Kau memilih jalan payah

membutuh kasih akhirat

hiba menadah tangan

menolak jelaga-jelaga ria

mendepang mencari syurga

dalam debu dunia berkusta.

lady_muslimah

Continue reading

April 13, 2009 Posted by | Cerpen, Puisi | Leave a comment

Dare to be different

 

Dia adalah seorang perempuan,

walau sekasar mana pun tutur katanya,

sepedas mana pun carutannya,

segagah mana pun langkahnya.

Walau betapa kelakian pakaiannya,

ah, dia tetap seorang perempuan!

 

Dan dia pula,

dia juga seorang perempuan,

walau sehebat mana pun lenggok punggungnya,

seinci tebal pemerah pipinya ,

semungil mana ulas bibirnya,

seghairah mana pakaiannya,

biarpun manja suaranya bisa menggoda,

oh, rupanya dia hanya perempuan biasa.

 

Tetapi dia,

dia perempuan luar biasa, istimewa!

Tatkala lembut tutur katanya,

diiring manis senyum dan tawa.

Tatkala tertunduk pandangannya,

pabila dia menjaga auratnya.

Tatkala dia menjaga imannya,

dan iman lelaki-lelaki di luar sana.

 

Dia bertambah-tambah istimewa,

bibirnya basah mengingati-Nya, syahdu mengalun firman Yang Esa,

hatinya segar mensyukuri nikmat-Nya,

melayari hidup; menghayati as-sunnah,

bukti cinta pada kekasih-Nya.

Setiap bait bicaranya,

penuh hadith dan qalam-Nya.

Sungguh, luar biasa! Istimewa!

 

Aduhai…

Lagi bertambah luar biasa,

tatkala mendodoi anak kecilnya,

malamnya berjurai air mata

penuh syukur di hamparan sujudnya,

senantiasa teguh dia di belakang si perwira,

juga patuh pada suami dan Penciptanya.

 

Dia tetap gagah,

tatkala redha dengan pemergian ibunya,

tatkala sabar dengan pernikahan suaminya,

tatkala si anak memalingkan muka

daripada nasihat si ibu yang menyayanginya.

 

Betapa hebat keyakinannya,

bahawa segalanya adalah tarbiah dari Yang Esa.

Sungguh, dia menegerti,

semuanya dugaan atas keimanan,

untuk memuliakan,

jiwa hamba.-hamba Ar-Rahman.

Marilah, kita semai cinta-Nya. =)

 

 

Sisters

Dare to be different;

“….kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa..”

Al-ahzab,33:32

Selamat Hari Wanita buat semua =)

March 8, 2008 Posted by | Puisi | | 5 Comments