NowWhyTwo Moscow

Wadah bicara. Kuatkan Iman Teruskan Amal~

The road not taken


life is about making decisions…. Saban hari kita harus membuat pilihan, Contohnya hari ni nak masak ape ye? Nak pakai baju apa pergi kelas? Nak study ke nak layan You Tube kejap ek?. Kita sering dihantui dengan persoalan tentang pemilihan kerana kita sering diberi banyak pilihan. Tapi pemilihan yang sukar untuk dibuat apabila kita harus memilih satu di antara dua. Hanya two choices available. Sudah pasti kedua- dua pilihan yang ada ini dilihat sama baik dan sama bagusnya.

‘Dan kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan ( kebaikan dan kejhatan)’ (90:10)

Hakikatnya, manusia itu harus memilih. Dan setelah dia memilih pilihan tersebut dia harus bertindak mengikut pilihan itu. Sudah pasti apa pun tindakan yang dia bakal ambil, dialah yang harus memikul beban tanggungjawabnya selepas itu.

‘setiap orang bertanggungjawab atas apa yang dilakukannya’ (74:38)

Maka pemilihan yang harus kita buat adalah sangat penting dan kita harus betul-betul memilih agar tidak rugi dan menyesal dikemuadian hari. Namun  Allah itu tidak zalim. Dia tidak membiarkan kita begitu sahaja terkontang-kanting tanpa sebarang bekalan dan petunjuk.

Allah memberi kita keupayan untuk menganalisa, mengenal kebaikan dan kita juga berupaya untuk mengenal kejahatan dalam apa yaang kita lalui. Allah juga memberi kita akal untuk berfikir dimana akal yang waras yang menentukan garis tindakan tindakannya, dan oleh kerana itu bertanggungjawab terhadap segala tindakkan dan keputusan.

Allah juga beri kita hati untuk merasa dan memahami. Namun harus ingat, kita harus bijak membezakan adakah itu penunjuk dari allah atau lintasan hati yang berdasarkan keinginan nafsu semata.

‘maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya. Sungguh beruntung orang yang menyucikan (jiwa itu),dan sunnguh rugi orng yang mengotorinya.’(91:8-10)

Jalan telah ada, terbentang luas dihadapan kita. Tinggal kita untuk membuat pilihan jalan mana yang harus diambil. Memang kadangkala terasa sukar untuk membuat pilihan kerana kalau boleh kita mahu memiliki kesemuanya dan tak mahu kerugian apa-apa. Tapi pilihan tetap pilihan dan kita harus memilih. Tiada jalan tengah, tiada duduk atas pagar. Hanya pilih yang itu atau yang ini.

Namun kadangkala kita terlupa bahawa kita ada Yang Maha Esa untuk membantu kita. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana. Kenapa kita tidak meminta pertolongan dan petunjuk daripadaNya? Kenapa kita tidak mengharap dan bertawakal kepadaNya setelah kita memilih?

Sedar tak sedar Allah dah banyak bagi guideline pada kita. Kita ada Al-quran dan sunnah rasul sebagai rujukan, kita ada alam semesta sebagai peneman. Pelbagai risalah Tuhan ada disekeling kita. Namun apabila kita terpaksa membuat pilihan yang besar dalam hidup, kita lupa kepada semua ini. Kita lupa meminta pertongan dan petunjuk Tuhan. Mungkin kerana kita malu, kerana hanya tahu mencari Tuhan sewaktu susah dan tinggalkan Dia sewaktu senang dan bergembira.

‘dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong’ (39;54)

Sedari itu, janganlah kita tinggalkan Dia lagi. Kembalilah padaNya. Bukan hanya diwaktu susah dan menderita tetapi juga tatkala senang dan gembira. Kita memerlukan Dia untuk menunujukkan kita jalan yang benar, untuk membantu kita dalam apa jua kedaan. Sebagaimana kita pandai menjaga hubungan perasahabtan sesame kawan-kawan. Kenapa kita tidak berusaha untuk menjaga hubungan yang jauh lebih intim dengan Allah? Kenapa kita tidak berusaha untuk menjadi hamba yang lebih dekat dan diredhaiNya? Siapa kita untuk berlagak sombong di bumi Allah? Kita membutuhkan Allah dan Allah tak rugi apa-apa kalau kita meninggalkanNya. Janganlah jadi orang yang rugi kerana janji Allah itu pasti. Kemenangan dan kebahagian itu pasti akan menjadi milik mereka yang kembali dan mendekatkan diri dengan Ilahi

‘Dan barangsiapa mentaati Allah dan rasulNya, maka seungguh dia menang dengan kemenangan yang agung’ (33; 71)

November 7, 2009 - Posted by | Puisi, Tazkirah | ,

3 Comments »

  1. Jazakallahu khayr, di atas peringatan yg amat berguna ini

    Comment by человек почвого источника | November 7, 2009 | Reply

  2. Two roads diverged in a yellow wood,
    and sorry I could not travel both and be one traveler, long I stood
    and looked down one as far as I could to where it bent in the undergrowth;
    then took the other, just as fair, and having perhaps the better claim,
    because it was grassy and wanted wear; though as for that the passing there had worn them really about the same,
    and both that morning equally lay in leaves no step had trodden black.
    Oh, I kept the first for another day!
    Yet knowing how way leads on to way, I doubted if I should ever come back.
    I shall be telling this with a sigh somewhere ages and ages hence:
    two roads diverged in a wood, and I-
    I took the one less traveled by,
    and that has made all the difference.

    Comment by nowwhytwomoscow | November 9, 2009 | Reply

  3. dan kalau tersalah pilih?

    emm…

    Comment by green | November 10, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: