NowWhyTwo Moscow

Wadah bicara. Kuatkan Iman Teruskan Amal~

Hatiku


Heart-Blending

Apa perasaan anda hari ini? Sedih? Marah? Bosan? Sudahkah kita berbicara dengan dengan hati kita hari ini? Hati- elemen penting dalam diri manusia. Ibarat raja yang mempunyai kuasa yang tertinggi dalam sesebuah organisasi pentadbiran, ketua kepada para pembesar dan menteri-menteri yang memegang tampuk ketenteraan dan pertahanan dan yang menentukan polar kehidupan rakyat jelata. Hati adalah towering centre yang penting dalam diri manusia. Tanpa hati, kehidupan manusia ibarat cacat separuhnya kerana dengan hatilah kita dapat berfungsi untuk merasa dan dapat memahami.

maka tidak pernahkah mereka berjalan dibumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar?’ (22;46)

Nikmat yang sangat besar apabila hati itu dapat memahami, dapat menilai melaui acuan dan turasan yang betul, dapat menghargai hikmah yang tersembunyi di sebalik kejadian dan ciptaan Tuhan. We became a person of different perspectives, views and thinkings!.

Namun hati itu sangat fragile. Mudah terguris dan dilukai, mudah merasa dan terasa. Ada juga hati yang keras membatu yang tak mudah lentur dengan siraman air biasa tapi mungkin dapat dilembutkan dengan siraman khas yang menyegarkan serta melalui teknik pembasahan yang betul. Kesimpulannya, karekteristik hati memang kompleks dan memandangkan ia berada dalam diri manusia, maka diri manusia itu juga secara tak lansungnya menjadi kompleks dan pelbagai.

Ibarat alam dan dunia ini yang penuh dengan elemen-elemen yang sulit, bersimpul, bersirat dan berserabut, maka begitulah juga dengan hati manusia. Hati manusia penuh dengan kepelbagaian perasaan:- rasa suka, duka, seronok, berdebar-debar, sedih dan macam-macam lagi.

Rasulullah bersabda yang diriwayatkan oleh Ibn Majah, perumpamaan hati ialah seperti bulu yang dibolak-balik angin di padang pasir..’


Hati itu ringan dan mudah terpengaruh dengan fitnah, baik fitnah kecil mahupun fitnah besar. Hati itu persis bulu yang mudah goyah, biarpun ditiup angin yang sepoi-sepoi, arahnya terus berubah. Hati sentiasa ditarik-tarik antara dua tarikan, menuju kepada kebaikan atau kemungkaran.

Hakikatnya hati kita sentiasa berperang, melawan godaan syaitan dan tarikan kebatilan agar sentiasa istiqomah dalam perjalanan kebaikan. Peperangan ini suatu peperangan yang sukar tapi kita tidak mahu kalah di tangan syaitan, kita tidak mahu lemah longlai pada gerak tarinya because we are not loosers!

Namun untuk sentiasa memastikan hati ini tidak dicemari dan dikotori oleh ajakan syaitan bukanlah mudah kerana kadangkala lalai dan lemah datang menghiasi. Lalai yang diumpamakan rasullullah seperti awan, diriwayatkan oleh At-Thabrani ketika beliau bersabda:

‘ tidak satu pun hati melainkan punya awan seperti awannya bulan. Ketika bulan bersinar, tiba-tiba awan datang lalu menutupinya. Dan bulan pun menjadi gelap ketika awan tersebut muncul.’

Maka pentingnya kita bermuhasabah diri. Periksa kedaan hati setiap masa dan ketika. Adakah niat kita masih lagi consistent semata-mata keranaNya? Apakah kepuasan hati sebenar yang kita cari?

Hati yang tidak dipenuhi dengan apa yang diredhai dan disukai Allah akan mula ‘tercedera’. ‘kecederaan’ ini yang semakin lama semakin tidak dirawat akan menjadi ‘necrosis’

Secara anatominya hati itu juga tidaklah terlalu besar saiznya, mungkin dapat dianalogikan seperti sebiji mangkuk maggi. Mangkuk yang tidak diisi dengan sesuatu pastu akan diisi dengan zarah-zarah udara yang halus dan kecil. Begitu jugalah hati, kalau bukan Allah yang mengambil tempat dalam ruang hati kita, maka benda-benda kecil yang tidak bermanfaat dan tak penting yang akan memenuhi keseluruhan mangkuk.-fully congested.

Kesimpulannya hati menjadi lelah dan sempit dan ini dapat kita elak jika dalam hati kita, Allah is the dominant, Allah is our priority!

Oleh itu, berbicaralah dengan hati. Don’t keep on being frustrated over something that u can change and prevent!

‘ belum tibakah lagi waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingati Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka) dan janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalaui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak diantara mereka menjadi orang fasik’ (57:16)

November 4, 2009 - Posted by | Tazkirah | , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: