NowWhyTwo Moscow

Wadah bicara. Kuatkan Iman Teruskan Amal~

Terkenang Kisah Silamku


Salam Alaikum…

Malam tadi sebelum melelapkan mata, aku terkenang saat-saat hidup di Moscow sebelum aku kenal erti islam. Sebelum wujudnya secebis usaha ini. Sebelum aku tahu bahawa al-Quran adalah buku panduan buat makhluk yang bergelar insan.

Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa (Al-Baqarah ; 2)

Hidup aku tidak ubah seperti sebuah robot. Aku bangun tidur, bersiap ke akademi, ke kuliah dan sebagainya. Di sana aku belajar, memenuhi akal dengan ilmu-ilmu perubatan yang kononnya bakal menjanjikan kehidupan yang mewah, senang dan bahagia 6 tahun kelak. Kadang kala aku berseronok, bergembira, gelak tawa tanpa tujuan. Kononnya untuk menghilangkan tekanan selepas menelaah pelajaran.

Apabila tiba masa untuk menjawab ujian, malam itu aku akan bertungkus-lumus. Bersengkang mata di bawah sinaran lampu kuning, bersama segelas kopi sebagai bantuan untuk bertahan dengan lebih lama. Selepas menjawab, markah tidak memuaskan. Aarrgh!! Tekanan kepada jiwa aku. Apabila tertekan, hati ini mula mencari perkara-perkara yang mampu menghilangkan tekanan. Apa yang aku temui? Hiburan jahiliyyah, yang ketika itu ibarat pakaian buatku, jika tidak ku sarungkan, tidak lengkap kehidupan seharian.

Setiap kali terkenang, aku malu sendiri. Malu dengan Si Pencipta yang telah memberikan panduan buatku tentang apa tujuan hidup ini sebenarnya. Cuma hati ini yang degil, tidak mahu membuka dan melihat apa yang ada di dalamnya. Hati ini sering rasa kehidupan dunia ini segala-galanya. Mencintai segala isi-isinya seakan-akan tiada kehidupan selepas ini, walaupun sering mulut ini membacakan Kalamullah, yang mengingatkan tentang kewujudan akhirat.

Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat) (Al-Fatihah ; 5 )

tears

Terbukti, Al-Fatihah selama ini dari akal dibawa ke mulut. Mulut melafazkan tanpa singgah di hati, kerana di hati wujudnya tembok besar kejahilan yang kukuh, teguh dan utuh. Mujur, sedikit demi sedikit tembok ini mula roboh. Alhamdulillah…ini semua ketentuanMu Ya Allah.

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Dia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman   (Al-An’am ; 125)

Sentiasa aku berdoa kepada Allah, agar aku  terus kekal di jalan ini. Agar aku terus kuat menentang tarikan-tarikan futur. Agar aku mampu mengatakan tidak kepada mereka yang mengajak ke jalan syaitan, musuh yang nyata. InsyaAllah…

sumber: Mencari Cahaya Hati

May 24, 2009 - Posted by | Cerpen, Tazkirah | , ,

2 Comments »

  1. semoga Allah terus memberikan hidayahNya kpd kita dan semoga kita semua sentiasa membuka seluas2nya pintu2 hati kita utk hidayah itu singgah dan menetap di dalamnya..

    Comment by pembaca | May 24, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: