NowWhyTwo Moscow

Wadah bicara. Kuatkan Iman Teruskan Amal~

Kita dan hooligans

Ilmu itu dari mana-mana. Ia boleh datang melalui buku yang kita baca, melalui pengalaman hidup, atau melalui apa yang kita lihat. Kesimpulannya ilmu boleh datang dalam pelbagai jenis bentuk dan dari pelbagai jenis sumber. Ilmu yang berguna sememangnya ilmu yang dapat menambahkan keimanan dan ketakwaaan kita kepada Allah dan ilmu itu dapat membawa kita kepada mengingatiNya.

Hari ni aku rasa aku telah mendapat satu lagi ilmu baru- mengenal gaya hidup orang- dijalanan, the hooligans.

Aku tidak keluar untuk menemu ramah mereka tapi aku belajar tentang erti kehidupan mereka melaui filem- Green Street Hooligans. Filem ini mengisahkan remaja- remaja hooligan yang sangat fanatik dengan pasukan bola sepak. Mereka hidup dalam satu geng (kumpulan) dan ahli-ahlinya selalunya terdiri daripada anak- anak remaja belasan tahun. Mereka sering berkumpul di bar bersama clique mereka, minum-minum, berjudi dan berseronok. Jika ada sebarang pertandingan bola sepak, mereka akan berkumpul ramai-ramai dibar, bersorak dan menyanyikan lagu menyokong pasukan bola sepak itu dengan semangatnya sebelum bergerak bersama-sama ke stadium untuk memberi sokongan padu pada pasukan bola sepak kegemaran mereka.

Penyokong bola sepak berbalah antara satu sama lain adalah perkara biasa di Eropah. Continue reading

Advertisements

March 31, 2009 Posted by | Akhlak, Cerpen | 1 Comment

Nasihat Abu Bakar

Abu Bakr pernah berkhutbah, ia berkata:

“aku wasiatkan agar kalian bertaqwa kepada Allah, kerana keperluan dan kebergantungan kalian padaNya. Dan hendaklah kalian memujiNya, kerana Dia adalah pemilik segala pujian. Serta hendaklah kalian memohon ampun padaNya, sesungguhnya Dia Maha Pengampun.”

Ketahuilah sesungguhnya selama kalian ikhlas (beribadah) untuk Allah ta’ala, maka engkau akan ta’at kepada Allah dan menjaga hak-hakNya keatasmu.

Tunaikanlah sedekah kalian pada saat kalian diberi kemampuan untuk itu. Dan jadilah ia sebagai keutamaan bagi kalian. Maka kalian akan mendapatkan gantinya yang setimpal pada saat kalian fakir dan memerlukan.

Kemudian fikirkan lah wahai hamba-hamba Allah, tentang orang-orang sebelum kalian, kemana mereka kelmarin? Dan dimanakah mereka sekarang? Dimanakah raja-raja meninggalkan bekas di muka bumi dan memerintahnya? Mereka telah melupakanNya dan mereka pun dilupakan. Dan mereka sekarang tidak ada gunanya, sebagaimana firman Allah :

“Maka itulah rumah-rumah mereka dalam keadaan runtuh disebabkan kezaliman mereka” (An-Naml:52)

Dan mereka berada dalam kegelapan liang lahat,sebagaimana firmanNya:

“adakah kamu melihat seorang pun dari meraka atau kamu mendengar suara mereka yang samar-samar” (Maryam:98)

Continue reading

March 29, 2009 Posted by | Akhlak, Ibadah, Tazkirah | 1 Comment

QUDWAH (CONTOH TELADAN) KEPADA REMAJA ISLAM

Alangkah besarnya peranan remaja dalam Islam, jika kita mengkaji sejarah Islam. Kebanyakan gerakan perubahan yang berlaku dalam sejarah umat, sebahagian besarnya melalui peranan belia, ianya berlaku bukan secara spontan, bahkan merupakan sunnah dan peristiwa yang berulang-ulang.

Marilah kita sama-sama merujuk kepada sejarah Islam..
Ketika wahyu diturunkan kepada Rasulullah saw…
Siapakah yang menjadi sasaran wahyu…?
Siapakah yang menanggung bebanan risalah Islam..?
Siapakah yang memikul tanggung jawab risalah Islam dengan amanah…?
Siapakah yang menjadi sandaran Rasulullah saw dalam merubah sistem hidup di Mekah…bahkan dalam perubahan sistem hidup umat manusia keseluruhannya… bukan pada zaman Rasulullah saw sahaja malah sehingga hari kiamat…?

Siapakah golongan digelar ‘as sabiqun’ dalam sejarah Islam..? Siapakah generasi terbaik di kalangan umat manusia? Rasulullah saw menyifatkan dengan sabdanya yang bermaksud;

“sebaik baik manusia adalah yang sezaman denganku, kemudian mereka yang hidup sezaman generasi sahabat dan kemudian mereka yang hidup sezaman dengan generasi tabien”

(hadis dari Abdullah bin Mas’ud ra diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Siapakah yang berhadapan dengan taghut di Mekah dan di semenangjung tanah arab..? Siapakah yang menewaskan empayar Parsi dan Rom..?
Siapakah yang berjuang menentang aliran-aliran memusuhi Islam dan menyekutukan Allah..?

Wahai Para Remaja!!!
Rujuklah sejarah.. bacalah buku buku sejarah… kamu akan dapati contoh-contoh dan qudwah kepada para remaja….

mulim-idol1


Continue reading

March 29, 2009 Posted by | Akhlak, Tazkirah | 5 Comments

Adab Berbicara

1. Semua pembicaraan harus kebaikan, (QS 4/114, dan QS 23/3), dalam hadits nabi SAW disebutkan: “Barangsiapa yang beriman pada ALLAH dan hari akhir maka hendaklah berkata baik atau lebih baik diam.” (HR Bukhari Muslim)

2. Berbicara harus jelas dan benar, sebagaimana dalam hadits Aisyah ra: “Bahwasanya perkataan rasuluLLAH SAW itu selalu jelas sehingga bisa difahami oleh semua yang mendengar.” (HR Abu Daud)

3. Seimbang dan menjauhi berlarut-larutan, berdasarkan sabda nabi SAW: “Sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh dariku nanti di hari Kiamat ialah orang yang banyak bercakap dan berlagak dalam berbicara.” Maka dikatakan: Wahai rasuluLLAH kami telah mengetahui arti ats-tsartsarun dan mutasyaddiqun, lalu apa makna al-mutafayhiqun? Maka jawab nabi SAW: “Orang2 yang sombong.” (HR Tirmidzi dan dihasankannya)

4. Menghindari banyak berbicara, karena khuatir membosankan yang mendengar, sebagaimana dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Wa’il: Adalah Ibnu Mas’ud ra senantiasa mengajari kami setiap hari Kamis, maka berkata seorang lelaki: Wahai abu AbduRRAHMAN (gelar Ibnu Mas’ud)! Seandainya anda mau mengajari kami setiap hari? Maka jawab Ibnu Mas’ud : Sesungguhnya tidak ada yang menghalangiku memenuhi keinginanmu, hanya aku kuatir membosankan kalian, karena akupun pernah meminta yang demikian pada nabi SAW dan beliau menjawab kuatir membosankan kami (HR Muttafaq ‘alaih)

5. Mengulangi kata-kata yang penting jika dibutuhkan, dari Anas ra bahwa adalah nabi SAW jika berbicara maka beliau SAW mengulanginya 3 kali sehingga semua yang mendengarkannya menjadi faham, dan apabila beliau SAW mendatangi rumah seseorang maka beliau SAW pun mengucapkan salam 3 kali. (HR Bukhari)

6. Menghindari mengucapkan yang bathil, berdasarkan hadits nabi SAW: “Sesungguhnya seorang hamba mengucapkan satu kata yang diridhai ALLAH SWT yang ia tidak mengira yang akan mendapatkan demikian sehingga dicatat oleh ALLAH SWT keridhoan-NYA bagi orang tersebut sampai nanti hari Kiamat. Dan seorang lelaki mengucapkan satu kata yang dimurkai ALLAH SWT yang tidak dikiranya akan demikian, maka ALLAH SWT mencatatnya yang demikian itu sampai hari Kiamat.” (HR Tirmidzi dan ia berkata hadits hasan shahih; juga diriwayatkan oleh Ibnu Majah)

Continue reading

March 17, 2009 Posted by | Akhlak, Tazkirah | Leave a comment

Full Time Muslim

Alhamdulillah.. bertemu kembali..

Syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan limpah kurnia-Nya, artikel ini dapat disiapkan, walaupun mungkin tidak seberapa dan tidak terlalu menarik untuk dibaca. Tetapi insya Allah ada beberapa perkara yang ingin disampaikan. Sebenarnya peringatan ini terlebih dahulu ditujukan kepada diri penulis sendiri, dan seterusnya kepada pembaca-pembaca atau pun saudara-saudari se-islam yang dikasihi…

Perkara-perkara yang akan diutarakan adalah sebenarnya diambil daripada luahan-luahan hati, peringatan, serta cerita-cerita yang telah dikongsi oleh sahabat-sahabat penulis pada dalam sesi tazkirah selepas solat fardhu Isya’ secara berjemaah.

“Marilah kita berfikir sebentar…”

Terlintas suatu ayat dalam ingatan penulis, dalam surah al-Baqarah [2:208]… ayat ini merupakan ayat yang paling ‘famous’ dalam tazkirah-tazkirah yang lalu… Mari kita selami dan hayati kandungan dalam ayat ini:

“Wahai orang-orang Yang beriman! masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan ; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; Sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang  nyata.” Continue reading

March 12, 2009 Posted by | Tazkirah | | 2 Comments